Isnin, 29 Mac 2010

Nota Tatabahasa

Kata Bilangan
1.         Kata bilangan ialah kata yang pada umumnya digunakan untuk menghitung benda,    
            misalnya satu, dua, dan seterusnya, atau beberapa, semua, dan sebagainya.
2.         Kata bilangan tak tentu setengahsetengah, kata bilangan pisahan tiaptiap, dan kata    
            bilangan himpunan keduadua, dan sebagainya tidak boleh disingkatkan  
               sewenangwenangnya. 
 
           Lihatlah contoh kesalahan dan pembetulan yang berikut:
(a)        *Setengah orang tidak suka akan durian. (salah)
             Setengahsetengah orang tidak suka akan durian. (betul)
(b)        *Tiap pelajar harus berdisiplin. (salah)
             *Tiaptiap pelajar harus berdisiplin. (betul)
(c)        *Kedua orang itu anggota polis. (salah)
             Kedua-dua orang itu anggota polis. (betul)
(d)        `Berbagai usul dikemukakan­nya. (salah)
             Berbagai-bagai usul dikemukakannya.(betul
3.        Kata bilangan tak tentu para pula tidak boleh diulang menjadi  parapara. Lihatlah        
           contoh  kesalahan dan pembetulan yang berikut:
          *Para-para peserta sedang berbaris.(salah)
           Para peserta sedang berbaris. (betul
4. Kata bilangan tentu seperti satu, dua, tiga, dan seterusnya tidak boleh didekatkan sekaligus dengan kata bilangan pecahan. Lihatlah contoh kesalahan dan pembetulan yang berikut:
(a)        *Sudah dua suku jam dia menunggu. (salah)
            Sudah dua jam suku dia menunggu. (betul)
(b)        *Harganya tiga setengah ringgit. (salah)
             Harganya tiga ringgit setengah. (betul)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan